UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

PONTIANAK

Senin, 20 Juni 2016 16:43
Di Kota Ini, Berani Main Layangan Siap-Siap Masuk Penjara
ilustrasi

PONTIANAK- Permainan layangan di Kota Pontianak bukan lagi menjadi permaianan rakyat yang menyenangkan. Tetapi permainan yang menakutkan dan menyeramkan, lantaran memakan nyawa.

Kapolresta Pontianak, AKBP Iwan Imam Susilo menegaskan akan menjebloskan pemain layangan ke penjara. “Kita akan tangkap serta kita jebloskan dalam penjara,” tegas AKBP Iwan, Sabtu (18/6) malam. Langkah tegas yang diambil Kapolresta Pontianak, karena sudah dua nyawa melayang, akibat tersetrum listrik karena bermain layangan menggunakan tali kawat.

Pada hari pertama Ramadan, Senin (6/6), warga Jalan Panglima Aim, Pontianak Timur dihebohkan tewasnya pemain layangan. Korban memainkan layangan menggunakan tali kawat. Talinya sangkut ke kabel listrik dan tersetrum listrik.

Kejadian berikutnya di Jalan Penjara (KH. Ahmad Dahlan), Pontianak Kota. Layangan menewaskan bocah 12 tahun. Korban bukan memainkan layangannya, melainkan mengejar layangan yang putus. Layangan bertali kawat tersebut sangkut ke kabel listrik dan dipegang bocah itu hingga kesetrum dan tewas.

Permainan layangan di Kota Pontianak tak hanya menggunakan tali kawat, juga gelasan, tali atau benang berserbuk kaca. Di mana layangan yang putus menggunakan tali atau benang tersebut, sering kali mengenai pengendara sepeda motor di jalanan. Tali layangan itu bias menjerat leher maupun wajah pengendara sepeda motor.

“Karena inilah kami akan melakukan patroli terkait layangan. Walikota sudah sangat tegas melarang permainan layangan di Kota Pontianak. Kita dari kepolisian akan melakukan patroli terkait permaianan layangan ini. Ketika kita temukan, maka akan kita tangkap dan kita proses hukum,” tegas Kapolresta.

Penangkapan dan memproses hukum pemain layangan, bukan tidak ada dasarnya. Polisi memiliki dasar kuat memproses hukum pemain layangan yang menggunakan tali kawat dan benang gelasan.

“Kita dapat menjerat pemain layangan yang membahayakan serta mengancam nyawa orang lain dengan pasal 359 KUHP, yakni tentang kelalaian yang menyebabkan hilangnya nyawa seseorang,” jelasnya.

Mengingat hanya di Kota Pontianak yang dilarang bermain layangan. Sedangkan Kubu Raya, bupatinya belum melarang. “Saya akan berkoordinasi dengan Bupati Kubu Raya terkait hal ini. Guna mengantisipasi permainan layangan yang ada di Kota Pontianak pindah ke Kubu Raya,” tegas AKBP Iwan. (zrn/pro)


BACA JUGA

Minggu, 06 September 2015 11:14

Pegawai Bank Kalbar Diduga Gelapkan Uang Nasabah Rp1,6 M

<p style="line-height: 1.38; margin-top: 0pt; margin-bottom: 0pt;" dir="ltr"><span…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers