UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

UTAMA

Minggu, 12 Juli 2020 11:59
Tahun Ini Kemarau Tapi Ada Hujan, Semoga Karhutla Berkurang
ilustrasi

PROKAL.CO,

PONTIANAK – Kepala Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Pontianak Saptiko mengungkapkan prediksi Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) Kalbar mengenai musim kemarau tahun ini yang akan disertai hujan. Ia pun berharap, musibah kebakaran hutan dan lahan (karhutla) tahun ini tidak separah seperti 2 tahun ke belakang, dengan kondisi tersebut.

“Musim kemarau tahun ini memang  sedikit telat. Berdasarkan prediksi BMKG,  akan terjadi kemarau basah. Artinya kemarau yang terjadi akan disertai hujan. Contohnya saat ini, meski panas, namun tetap diselingi dengan hujan,” kata Saptiko, Sabtu (11/7) di Pontianak.

Jika berkaca pada 2018 dan 2019, kemarau menurut dia, seharusnya sudah terjadi pada bulan ini. Namun dia menambahkan, pada tahun ini ternyata kemarau datang agak terlambat. “Mungkin bisa terjadi di bulan Agustus. Bila prediksi BMKG tahun ini terjadi kemarau basah,” kata dia.

Harapan dia, jika benar seperti yang diperkirakan BMKG, maka kemarau basah tersebut dapat menekan terjadinya karhutla yang kerap terjadi di daerah-daerah rawan  kebakaran. “Di Pontianak temuan kebakaran terjadi di tiga kecamatan, yaitu Kecamatan Pontianak Selatan, Tenggara, dan Kecamatan Pontianak Utara,” kata dia.

Sebagai antisipasi karhutla di musim kemarau, saat ini pihaknya sudah melakukan pengecekan rutin terhadap wilayah rawan kebakaran. Meski sudah dilakukan pemonitoran di lapangan, tak dipungkiri dia jika temuan kebakaran lahan kerap didapat oleh petugas. Hanya saja, temuan kebakaran lahan itu, diakui dia, tidak sedemikian besar. Peringatan sekaligus sosialisasi pun dilakukan mereka kepada para pemilik lahan.

Ia juga berpesan agar para pemilik lahan tidak sembarangan membakar lahan saat musim kemarau tiba. Jika tak diindahkan dan masih membakar lahan, diingatkan dia, bisa dikenakan sanksi pembekuan lahan. Kalau temuannya dilakukan sengaja, pembekuan lahan, dikatakan dia, akan dikenakan hingga 5 tahun. “Landasannya dari Peraturan Wali Kota,” ujarnya.

Halaman:
loading...

BACA JUGA

Senin, 31 Agustus 2015 00:39

Ini Penyebab Mantan Kadispenda Kalbar Tewas

<p>SAMBAS-RK. Kecelakaan maut di Jalan Raya Parit Baru, Desa Parit Baru, Kecamatan Salatiga, Sambas,…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Terverifikasi Dewan Pers