UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

UTAMA

Minggu, 19 Maret 2017 11:29
Hari Terakhir Lawatan Presiden di Kalbar
Tambah Daya Setrum, Bagi-bagi Kartu Sakti di Kijing

Jokowi: Bukan untuk Beli Pulsa dan Rokok

LIHAT PEMBANGKIT. Presiden Jokowi bersama Gubernur Cornelis meninjau MPP berkapasitas 4x25 MW di Jungkat, Mempawah, Sabtu (18/3). HUMAS PEMPROV FOR RAKYAT KALBAR

PROKAL.CO, MEMPAWAH- Mempawah menjadi destinasi terakhir lawatan tiga hari Presiden Joko Widodo di Kalbar. Sabtu (18/3). Presiden mengunjungi Pantai Kijing sebelum menuju Jungkat untuk meresmikan delapan Mobile Power Plant (MPP) Pembangkit Listrik Tenaga Gas (PLTG) berkapasitas 500 Megawatt (MW).

Delapan MPP ini disebar di delapan provinsi se-Indonesia. Jungkat dipilih sebagai lokasi peresmiannya. Selain itu, presiden juga meresmikan sembilan infrastruktur kelistrikan di Kalbar yang dibangun oleh PT Perusahaan Listrik Negara (PLN).

Jokowi tiba di Jungkat pukul 12.15. Mantan Wali Kota Solo itu mengenakan kemeja putihnya, datang ditemani Nyonya Iriana Joko Widodo serta sejumlah menteri di Kabinet Kerja. Peresmian MPP di Jungkat ini ditandai sirene yang dibunyikan oleh presiden. Saat itu, ia didampingi Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Ignasius Jonan, Menteri BUMN Rini Soemarno, Gubernur Kalbar Cornelis, dan Direktur Utama PLN Sofyan Basir.

Jokowi mengatakan, MPP merupakan realisasi target program listrik 35 ribu watt secara nasional. Pembangunan MPP juga sebagai solusi kebutuhan masyarakat untuk menggugah peningkatan ekonomi.   “Bagaimana investor mau masuk, kalau listrik tidak ada,” tuturnya.

Menteri ESDM Ignatius Jonan pun mengucapkan terima kasih kepada Gubernur Cornelis yang sudah banyak membantu sehingga proyek MPP di Kalbar cepat diselesaikan. “Sehingga bisa segera dioperasikan,” terangnya.

Sementara itu, Direktur Utama PLN, Sofyan Basri menjabarkan, pembangunan pembangkit berhasil diselesaikan melalui bantuan Bright PLN Batam. Waktunya enam bulan sejak groundbreaking oleh Presiden Jokowi pada semester awal 2016 lalu.

Keseluruhan proyek tersebut menelan biaya lebih dari Rp8 triliun. Peresmian delapan unit PLTG ini disebutnya sebagai bukti PLN berkomitmen mempercepat program 35.000 MW dalam peningkatan ratio elektrifikasi tanah air sebesar 99,7 % pada 2019. “Kami berharap dengan adanya delapan tambahan MPP tersebar  berkapasitas total 500  MW, bisa menambah keandalan sistem kelistrikan terutama di NTB, Sumatera Utara, Lampung, Bangka Belitung, Pekanbaru Riau serta Kalimantan Barat,” tutur Sofyan.

Senada dengan presiden, menurut dia, ketersediaan energi listrik sangat strategis. Berdampak besar pada perkembangan investasi daerah dan perekonomian masyarakat. Delapan PLTG yang diresmikan adalah MPP Jeranjang- Lombok dengan kapasitas 2 x 25 MW yang telah beroperasi sejak 27 Juli 2016. Kedua, MPP Air Anyir- Bangka dengan kapasitas 2x25 MW beroperasi sejak 13 September 2016.

Ketiga, MPP Tarahan – Lampung 4x25 MW beroperasi sejak 29 September 2016. Keempat, MPP Nias 1x25 MW beroperasi pada 31 Oktober 2016. Kelima, MPP Balai Pungut-Riau dengan kapasitas 3x25 MW beroperasi sejak 13 November 2016.

Enam, MPP Suge- Belitung 1x25 MW mulai beroperasi pada 22 November 2016. Ketujuh, MPP Paya Pasir-Medan berkapasitas 3x25 MW beroperasi 9 Desember 2016. Delapan, MPP Pontianak kapasitas 4x25 MW beroperasi pada 8 November 2016.  ((Deska Irnansyafara, Ari Sandy/rk)


BACA JUGA

Jumat, 24 Maret 2017 10:53
Pesona Kulminasi Matahari Maret 2017

Menikmati Bayangan yang Menghilang

Perayaan kulminasi di Pontianak dan sekitarnya, terutama di Tugu Khatulistiwa, berlangsung semarak.…

Jumat, 24 Maret 2017 10:49

Jauh-Jauh dari Myanmar, Cuma untuk Survey Selimut dan Karpet

SINGKAWANG- Jiang Xu Xin diringkus dan ditahan di Kantor Imigrasi Kelas II Kota Singkawang, Rabu (23/3).…

Kamis, 23 Maret 2017 11:34

Kalbar Kejar Provinsi Layak Anak

PONTIANAK- Provinsi Kalbar bertekad menjadi negeri yang layak bagi anak. Ya, anak merupakan generasi…

Kamis, 23 Maret 2017 11:32

Menteri Sakit, Peserta Lokakarya Muntah-muntah

PONTIANAK- Sejumlah peserta Lokakarya Pengembangan Kabupaten/Kota Layak Anak (KLA) di Kalimantan Barat,…

Kamis, 23 Maret 2017 11:29

Rumah Dinas Mantan Pejabat Dieksekusi Paksa

PONTIANAK- Rumah dinas mantan Kepala Dinas Pekerjaan Umum (PU) Kalbar, Ir. H. Rudi Bachtiar, MT dieksekusi…

Selasa, 21 Maret 2017 13:56

Alamakkk...!! Ternyata Kalbar Masih Fakir Sinyal Selular

PONTIANAK- Walaupun Kementerian Komunikasi dan Informasi (Kominfo) telah memasang Base Transceiver Station…

Selasa, 21 Maret 2017 13:53

Dukun Penipu, Minta Mahar Emas Batangan

PONTIANAK- Zaman sudah maju begini kok masih percaya dukun dan klenik. Namun, faktanya masih ada juga…

Selasa, 21 Maret 2017 13:40

Bawang Merah Selundupan asal Malaysia, Polresta Selidiki Gudang Penyimpanan

Polisi terus mengamankan barang-barang illegal yang masuk dari Malaysia. Diantaranya minuman beralkohol,…

Selasa, 21 Maret 2017 13:32

Murid SD Ini Susah Kencing, Saat Ditanya Orangtuanya, Ternyata...!!

SAMBAS- Kasus pencabulan kembali terjadi. Ini adalah kejadian kesembilan kalinya selama 2017, jajaran…

Senin, 20 Maret 2017 10:10

PLBN Beroperasi, Harus Untungkan Warga

PUTUSSIBAU- Beroperasinya Pos Lintas Batas Negara (PLBN) Terpadu Badau, Kecamatan Badau, Kabupaten Kapuas…

Murid SD Ini Susah Kencing, Saat Ditanya Orangtuanya, Ternyata...!!

Dituduh Curi Listrik, Disuruh Bayar Rp18 Juta, Penghuni Rumah Pingsan

Menteri Sakit, Peserta Lokakarya Muntah-muntah

Dukun Penipu, Minta Mahar Emas Batangan

Opelet Semakin Terpinggirkan, Cuma Karena Rp4.000 Bisa Baku Hantam, Apalagi Jika Lahan Direbut

Bawang Merah Selundupan asal Malaysia, Polresta Selidiki Gudang Penyimpanan

GEGER..!! Langit-langit Terminal Keberangkatan Bandara Supadio Runtuh Lagi, Dua Orang Luka Ringan

Alamakkk...!! Ternyata Kalbar Masih Fakir Sinyal Selular

Ada Kawah di Bumi Sebalo Akibat Tambang Ilegal

Rumah Dinas Mantan Pejabat Dieksekusi Paksa
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .