UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

UTAMA

Sabtu, 18 Maret 2017 10:02
SANGAR..!! Gara-Gara Minta Biaya Pengobatan Tak Ditanggapi, Anggota Kodim Bakar Mobil Bos PT Jala Emas
MENYEDIHKAN. Anggota Kodim 1207/BS Pontianak, Kopka KB cacat permanen, duduk di kursi roda dan didorong kerabatnya usai membakar mobil milik Bos PT Jala Emas di Komplek Perkantoran Pontianak Mall, Blok C 9-10, Jalan Teuku Umar, Pontianak Kota, Kamis (16/3). WARGA FOR RAKYAT KALBAR

PROKAL.CO, PONTIANAK- Kopka KB putus asa. Emosi pun memuncak. Dengan kursi roda dan menenteng 4 liter bensin, ia menyiram bensin ke arah mobil Honda CR-V yang terparkir di depan kantor PT Jala Emas di Komplek Perkantoran Pontianak Mall, Blok C 9-10, Jalan Teuku Umar, Pontianak Kota, Kamis (16/3) siang itu. Blaarrr…!! Terbakarlah mobil itu.

Ya, aksi pembakaran itu dilakukan anggota Kodim 1207/BS Pontianak, Kopka KB, atas Honda CR-V warna putih bernopol B 1551 BJI milik Livina, Bos PT Jala Emas itu bukan tanpa alasan. KB kesal.  Untuk diketahui, PT Jala Emas adalah perusahaan itu bergerak di bidang ekspedisi.

 “Sebelumnya terdengar suara ledakan di depan kantor. Setelah dilihat kap mesin mobil adik saya sudah terbakar,” jelas Adli, kakak Livina. Beruntung pemadam kebakaran cepat datang ke lokasi setelah dihubungi. Petugas langsung memadamkan api.

Dani, juru parkir kawasan Komplek Pontianak Mall mengaku melihat seorang laki-laki —kemudian diketahui adalah KB— datang menggunakan kursi roda. Laki-laki tersebut menunggu di halaman warung makan di sebelah PT Jala Emas.

 “Tak lama kemudian lelaki tersebut masuk ke PT Jala Emas dan berbincang kepada orang dalam kantor tersebut. Namun katanya tak ditanggapi,” jelas Dani. Orang dimaksud ternyata adalah Adli. Tak lama berbincang, KB keluar meninggalkan PT Jala Emas. Dia menuju Jalan Tengku Umar dan kembali lagi ke halaman kantor PT Jala Emas sambil membawa empat liter bensin yang tersimpan dalam jeriken ukuran lima liter.

Warga Desa Arang Limbung, Jalan Adisucipto, Sungai Raya, Kubu Raya itu menuju sisi kiri mobil tersebut, sambil menyiramkan bensin yang dibawanya di atas kap mesin. Kemudian KB langsung membakarnya.

Anggota Kodim 1207/BS Pontianak yang markasnya tak jauh dari lokasi kejadian pun berdatangan. Mereka mengamankan KB. Hasil pemeriksaan sementara, aksi nekat ini ternyata buntut dari kekecewaan KB atas tidak ditanggapinya permohonan susulan biaya pengobatan pasca kecelakaan. KB merupakan korban kecelakaan lalu-lintas. Dia ditabrak tronton milik PT Jala Emas. Kecelakaan yang nyaris merenggut nyawanya itu dialaminya pada 2013 silam.

 “Akar permasalahannya, terkait peristiwa Laka-Lantas 2013 lalu,” kata Kolonel Infanteri Jacky Ariestanto, Komandan Kodim 1207/BS Pontianak.

Jacky menceritakan, kala itu dari rumahnya KB bersepeda motor di Jalan Adisucipto. Kemudian diserempet tronton milik PT Jala Emas. Kaki kanannya cacat. Saat itu juga pihak PT Jala Emas bertanggung jawab dengan memberikan bantuan biaya pengobatan sebesar Rp12 juta.

Dalam masa pengobatan, ternyata uang Rp12 juta tersebut tidak mencukupi. KB berusaha berkoordinasi dengan pihak PT Jala Emas. Sayangnya tidak ditanggapi pihak PT Jala Emas hingga peristiwa pembakaran mobil Honda CR-V ini.

“Tadi yang bersangkutan melakukan koordinasi kepada pihak perusahaan. Namun hasilnya sama. Mungkin merasa kecewa, dirinya nekat membakar mobil tersebut,” jelas Jacky. Ia melanjutkan, saat ini KB masih diperiksa Polisi Militer (POM) Kodam XII Tanjungpura. “Dia anggota aktif,” terangnya.

KB mengakui aksi pembakaran itu dilakukan dalam keadaan sadar. Saat ini pula dia tengah mengikuti pendidikan di sekolah khusus prajurit TNI yang mengalami cacat. Supaya ada bekal keahlian saat sudah purna tugas nantinya.

Veni, 28, karyawati PT Jala Emas mengatakan, sepanjang yang diketahuinya, permasalahan kecelakaan yang terjadi 2013 lalu sudah diselesaikan pihak perusahaan. Anggota Kodim 1207/BS Pontianak itu diberi biaya pengobatan Rp12 juta.

Dengan demikian, permasalahan tersebut pun sudah dianggap selesai. Namun, pada beberapa bulan terakhir KB sudah dua kali datang ke kantor PT Jalan Emas. Dia meminta lagi uang pengobatan sebesar Rp2 juta. Pihak perusahaan tidak memberikan respon karena setiap pengeluaran keuangan dari perusahaan harus melalui kantor pusat di Jakarta. (Ocsya Ade CP, Pontianak/rk)


BACA JUGA

Senin, 27 Maret 2017 12:15

GEGER..!! Langit-langit Terminal Keberangkatan Bandara Supadio Runtuh Lagi, Dua Orang Luka Ringan

SUNGAI RAYA- Gubraaaaak. Langit-langit di ruang tunggu lantai dua terminal keberangkatan domestik Bandara…

Senin, 27 Maret 2017 12:12

Plafon Bandara Copot, Angkasa Pura II akan Investigasi Internal

Meski tidak ada korban jiwa dalam insiden copotnya plafon-plafon di terminal keberangkatan Bandara Supadio,…

Senin, 27 Maret 2017 12:07

Operasi Penertiban PETI, Cuma Pesuruh yang Ditangkap

Selain di Bengkayang, Polres Singkawang juga menggelar operasi khusus penertiban tambang emas illegal…

Senin, 27 Maret 2017 11:38

Ada Kawah di Bumi Sebalo Akibat Tambang Ilegal

BENGKAYANG- Bumi Sebalo menjadi kawah raksasa yang gersang akibat tambang emas ilegal dalam skala besar.…

Senin, 27 Maret 2017 10:58

Dituduh Curi Listrik, Disuruh Bayar Rp18 Juta, Penghuni Rumah Pingsan

PONTIANAK- Aida, warga Jalan Panglima Aim, Gang Rama 1, Kelurahan Dalam Bugis, Pontianak Timur kaget…

Sabtu, 25 Maret 2017 11:57

Opelet Semakin Terpinggirkan, Cuma Karena Rp4.000 Bisa Baku Hantam, Apalagi Jika Lahan Direbut

Masih ada transportasi jadul (jaman dulu) yang bertahan di tengah mudahnya kredit kendaraan pribadi,…

Jumat, 24 Maret 2017 10:55

Gubernur Ajak Warga Bercocok Tanam

Di bawah terik matahari Bumi ‘Lawang Kuari’, Drs. Cornelis, MH mau mengorek-ngorek tanah.…

Jumat, 24 Maret 2017 10:53
Pesona Kulminasi Matahari Maret 2017

Menikmati Bayangan yang Menghilang

Perayaan kulminasi di Pontianak dan sekitarnya, terutama di Tugu Khatulistiwa, berlangsung semarak.…

Jumat, 24 Maret 2017 10:49

Jauh-Jauh dari Myanmar, Cuma untuk Survey Selimut dan Karpet

SINGKAWANG- Jiang Xu Xin diringkus dan ditahan di Kantor Imigrasi Kelas II Kota Singkawang, Rabu (23/3).…

Kamis, 23 Maret 2017 11:34

Kalbar Kejar Provinsi Layak Anak

PONTIANAK- Provinsi Kalbar bertekad menjadi negeri yang layak bagi anak. Ya, anak merupakan generasi…

Murid SD Ini Susah Kencing, Saat Ditanya Orangtuanya, Ternyata...!!

Dituduh Curi Listrik, Disuruh Bayar Rp18 Juta, Penghuni Rumah Pingsan

Menteri Sakit, Peserta Lokakarya Muntah-muntah

Dukun Penipu, Minta Mahar Emas Batangan

Opelet Semakin Terpinggirkan, Cuma Karena Rp4.000 Bisa Baku Hantam, Apalagi Jika Lahan Direbut

Bawang Merah Selundupan asal Malaysia, Polresta Selidiki Gudang Penyimpanan

GEGER..!! Langit-langit Terminal Keberangkatan Bandara Supadio Runtuh Lagi, Dua Orang Luka Ringan

Alamakkk...!! Ternyata Kalbar Masih Fakir Sinyal Selular

Ada Kawah di Bumi Sebalo Akibat Tambang Ilegal

Rumah Dinas Mantan Pejabat Dieksekusi Paksa
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .