UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

DAERAH

Sabtu, 02 Februari 2019 11:36
Tingkatkan Kemampuan, Prajurit TNI AU Latihan Terjun
LATIHAN. Prajurit TNI AU menuju pesawat angkut Herucules, untuk latihan penerjunan di Lanud Supadio Pontianak, Jumat pagi (1/2)--Penerangan Lanud Supadio for RK

PROKAL.CO, SUNGAI RAYA- Prajurit TNI AU melaksanakan latihan penerjunan statik dan free fall di Lanud Supadio, Jumat (1/2) sekira pukul 05.30 Wib. Mereka adalah 97 prajurit dari Batalyon Komando 465 Paskhas, Denhanud 473 Paskhas, serta belasan Wanita Angkatan Udara yang ikut latihan sekaligus terjun penyegaran (Jungar).

Diberitakan Rakyat Kalbar sebelum pelatihan dimulai, mereka diangkut menggunakan pesawat Hercules C-130 TNI AU A-1318. Dalam pelatihan ini, 70 prajurit sebagai peterjun statik dan 27 sebagai peterjun free fall.

Sesaat sebelum terbang, Jungar yang dilakukan sebanyak dua shorty penerbangan itu diawali dengan briefing di ruang Base Operation Dinas Operasi Lanud Supadio.

Shorty pertama 70 prajurit melakukan penerjunan statik pada ketinggian sekitar 1500 feet, dengan tiga putaran. Yakni putaran pertama 24 peterjun, putaraan kedua 23 peterjun, dan putaran ketiga terdiri dari 23  peterjun.  Sementara shorty kedua para prajurit Paskhas dan prajurit Wanita Angkatan Udara melakukan penerjunan free fall pada ketinggian 8000 feet. Sebanyak 27 orang. Terdiri dari 14 peterjun pada putaran pertama, selanjutnya 13 orang peterjun pada putaran kedua.

Di sela latihan Jungar, Kepala Dinas Personel, Kolonel Pnb Sidik Setiyono yang saat itu menjadi Palakhar Komandan Lanud Supadio, didampingi para pelatih dan para pejabat Makorpaskhas mengatakan, latihan ini sengaja digelar untuk membina dan meningkatkan kemampuan prajurit TNI AU sesuai perintah komando atas.

 “Latihan ini merupakan agenda rutin yang biasa dilakukan prajurit TNI AU yang bertugas di seluruh satuan-satuan jajaran Paskhas”, ungkapnya.

Sidik menjelaskan, latihan terjun ini merupakan kebutuhan bagi prajurit Paskhas TNI AU, untuk meningkatkan kemampuan mobilisasi udara. "Baik perorangan maupun kelompok, yang sangat diperlukan dalam melakukan misi operasi di medan pertempuran," pungkasnya. (amb)

 


BACA JUGA

Senin, 14 September 2015 16:21

Kepergok Warga, Maling Tewas Dihajar Massa

<p><strong>PONTIANAK</strong> - Seorang pemuda berinisial I, yang diduga hendak mencuri…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*