UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

PONTIANAK

Selasa, 21 November 2017 12:55
Diduga Hasil Pembalakan Liar, Mabes Polri Amankan Ratusan Kubik Kayu
HASIL PENGGEREBEKAN. Ratusan kayu dan beberapa unit kendaraan angkut yang diamankan Tim Tipidter Bareskrim Polri di Jalan Trans Kalimantan, Desa Korek, Kecamatan Sungai Ambawang, Kabupaten Kubu Raya, Minggu (19/11). Ambrosius Junius-RK

PROKAL.CO, PONTIANAK- Tim Tindak Pidana Tertentu (Tipidter) Badan Reserse Kriminal (Bareskrim) Polri menggerebek gudang penampungan kayu, Jumat (17/11) sekitar pukul 13.45  WIB di Jalan Trans Kalimantan KM 21,  Desa Korek, Kecamatan Sungai Ambawang, Kabupaten Kubu Raya. Ratusan kubik berbagai jenis kayu yang disita petugas merupakan diduga hasil pembalakan liar hutan di Kecamatan Sandai, Kabupaten Ketapang.

Diberitakan Rakyat Kalbar, tempat penampungan kayu tersebut hanya sekitar 30 meter dari jalan raya. Sekilas tidak nampak memang, karena terletak di belakang rumah warga. Jalan masuk ke gudang itu ditimbun tanah kuning.

Ratusan kubik kayu tersusun menumpuk tinggi. Beberapa truk dan kontainer bermuatan kayu telah dipasang garis polisi.  Penggerebekan gudang milik Akong ini dipimpin langsung oleh Dir Bareskrim Mabes Polri. Sekitar 10 anggota Bareskrim Mabes Polri di backup empat orang dari Brimob dan empat Polsek Ambawang.

Barang bukti di Ambawang yang diamankan berupa kayu sekitar 265 meter kubik bengkirai dan durian. Petugas juga mengamankan dua unit kontainer 20 yang disita di bundaran Ambawang dalam perjalanan menuju pelabuhan dan 8 unit truk. Petugas juga ada mengamankan sebanyak 65 meter kubik kayu di sawmill Sandai.

Menurut Kasubdit III Tipidter Bareskrim Polri Kombes Pol Irsan, praktik ilegal loging ini hanya menggunakan dokumen angkutan. Izin Pemanfaatan Kayu (IPK) yang dimiliki tidak sesuai ketentuan, sehingga asul-asul kayu tersebut tidak jelas. "IPK yang dimiliki tidak sesuai, artinya barang-barang (kayu) ini asalnya dari mana-mana saja, atau dari tempat mana mereka terima," katanya kepada wartawan saat di gudang penyimpanan kayu, Minggu (19/11) sore.

Setelah menggerebek gudang milik Akong, tim bergerak menuju Sandai, Kabupaten Ketapang. Di sini, petugas mengamankan seseorang berinisial A yang mengeluarkan dokumen tersebut. Saat ini A masih di Polsek Ambawang untuk menjalani pemeriksaan. "Satu orang berinisial A yang sudah tetapkan sekarang sedang pemeriksaan di Polsek Ambawang. Masih ada tersangka lain yang sedang kita kembangkan," ujar Irsan

Kayu-kayu berbentuk persegi ini rencananya akan di kirim ke Pulau Jawa. Dari daerah asalnya, ditampung tempat penyimpan di Sungai Ambawang. Kayu-kayu dimuat dalam Kontainer, kemudian diangkut menuju pelabuhan. "Tadi sore, Minggu (19/11)  kami melakukan status quo di pelabuhan Pontianak. Ada beberapa Kontainer kami police line, karena berasal dari sini juga," bebernya.

Kapasitas pengiriman 15 - 20 truk atau sekitar 200 meter kubik dikirim ke Jakarta atau ke Jawa Timur. Sesuai dengan Nota Angkutan, menggunakan kontainer pelabuhan peti kemas. "Kami persangkakan dengan pasal 88 junto pasal 16 Undang-Undang Nomor 18 Tahun 2013 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Perusakan Hutan dengan ancaman hukuman  sampai 15 tahun," tegasnya.

Dijelaskannya, kegiatan mengangkut kayu-kayu dari Kalbar ke Pulau Jawa tersebut sudah berlangsung selama delapan bulan menggunakan surat dokumen angkutan. Kendati  dokumen angkutannya asli, seharusnya kayu diangkut tersebut berasal dari IPK-nya. "Dokumen pengiriman udah betul, tidak palsu, cuman asal usulnya (kayu) ngak betul, kayu ini bisa saja berasal dari hutan lindung, hutan Hak atau dari masyarakat sendiri. Hasil pembalakan liar," terangnya.

Saat ditanya wartawan terkait seberapa marak praktik pembalakan liar ini sehingga Tim Tipidter Bareskrim Polri turun langsung ke Kalbar, dijelaskan Irsan kasus ini merupakan sesuatu yang sangat spesifik. Sebab saat petugas-petugas melakukan pengecekan terhadap kendaraan pengangkut tersebut sepertinya sah dan dilengkapi dokumen (angkut). "Tetapi apabila kita lihat dari asal kayu itu bukan dari IPK mereka, ini dari pembalakan liar," pungkasnya.  (Ambrosius Junius/rk)


BACA JUGA

Jumat, 15 Juni 2018 13:50
Rumah Zakat Kalbar Himpun Donasi Umat

Warga Pinggiran Kapuas Jadi Target Penyaluran

Jelang Idul Fitri, aktivitas Rumah Zakat Kalbar semakin sibuk. Lembaga ini setia menanti umat yang ingin…

Selasa, 12 Juni 2018 14:59

Dianggap Pemeriksaan Tak Sesuai SOP, Satpol PP Diprotes

PONTIANAK- Satuan Polisi Pamong Praja (Satpol PP) Kota Pontianak mendapat komplain dari masyarakat,…

Selasa, 12 Juni 2018 14:53
Jajanan Legenda Sejak Zaman Nenek Datok

Sotong Pangkong, Selalu Ramai di Malam Suci Ramadan

Ramadan memang bulan berkah. Banyak tradisi yang lahir di bulan suci umat Muslim ini. Di antaranya kuliner.…

Selasa, 12 Juni 2018 14:49

Transportasi Air Masih Jadi Andalan Pemudik

PONTIANAK- Musim mudik Idul Fitri tahun ini, transportasi air masih jadi andalan masyakat Kalbar. Terbukti,…

Selasa, 12 Juni 2018 14:48

Melawan Perampok, Ibu Rumah Tangga Luka Serius

PONTIANAK- Masyarakat tampaknya harus berhati-hati dari segala kemungkinan. Karena, kejahatan pencurian…

Rabu, 06 Juni 2018 15:24

Stok Beras di Pontianak Cukup 6 Bulan, BBM akan Ditambah

PONTIANAK- Penjabat Sementara (Pjs) Wali Kota Pontianak, Mahmudah menyampaikan, dalam menyambut dan…

Rabu, 06 Juni 2018 15:21
Rakor Lintas Sektoral Operasi Ketupat 2018

Kapolresta Belum Beri Rekomendasi Takbir Keliling

PONTIANAK- Polresta Pontianak telah membuat pengamanan Idul Fitri 1439 H/2018. Arus mudik angkutan darat…

Minggu, 03 Juni 2018 22:46

Tampil Secantik Artis

Wajah cantik ala artis, siapa yang tidak ingin? Mau nikahan, kondangan, wisuda, atau bahkan hanya pergi…

Minggu, 03 Juni 2018 22:40

Disortir Berkali-kali, KPU Berupaya Benar-benar Teliti

PONTIANAK- Surat suara pemilihan kepala daerah (Pilkada) Kalbar telah didistribusikan ke kabupaten/kota.…

Minggu, 03 Juni 2018 21:36

Pangdam Resmikan Kompi Kavaleri 12/MDC

PONTIANAK- Jajaran TNI AD di Kalbar memiliki kekuatan baru, yaitu Kompi Kavaleri 12/Macan Dahan Cakti…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .