UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

KRIMINAL

Selasa, 12 September 2017 09:47
Perjudian Besar-besaran, Modusnya Game Station
DINDONG ELEKTRONIK. Para tersangka dan barang bukti judi dindong saat diamankan di Mapolresta Pontianak, Sabtu (9/9). ACHMAD MUNDZIRIN

PROKAL.CO, Aktivitas perjudian di wilayah hukum Polresta Pontianak semakin menjadi-jadi. Tak hanya memainkan jenis gaya konvesional, seperti kolok-kolok, kartu maupun liong fu, serta bon putih (togel), namun juga mesin dengan perangkat elektronik.

Achmad Mundzirin, Sungai Kakap

Lokasi perjudian ini digerebek Tim Jatanras Polresta Pontianak di  Kecamatan Sungai Kakap, Kubu Raya. Perjudian mesin dindong elektronik ini bukan berbentuk seperti mesin judi dindong pada umumnya. Mesinnya berbentuk table atau meja.

Di meja tersebut terdapat tombol pengarah untuk menjalankan perangkat. Satu table bisa dimainkan delapan orang sekaligus dengan layar ditengah meja yang menyala untuk melihat proses jalannya perjudian. Aktivitas perjudian di salah satu bangunan di Pasar Sungai Kakap, Jaan Raya Kakap, Kubu Raya itu sampai ke telinga Satreskrim Polresta Pontianak, setelah dilaporkan masyarakat yang resah dengan perjudian tersebut.

Kasat Reskrim Polresta Pontianak Kompol Muhammad Husni Ramli memerintahkan Tim Jatantras melakukan penyelidikan. Kemudian turun ke lokasi perjudian melakukan penggerebekan. Sabtu (9/9) pukul 20.30, Tim Jatanras Polresta Pontianak mendatangi lokasi perjudian. Di lokasi polisi menemukan aktivitas perjudian yang sedang berlangsung.

Hasil penyelidikan polisi, proses permainan judi tersebut menggunakan kartu yang digesek di meja dindong, bukan menggunakan koin seperti mesin dindong lainnya. Tim Jatantras pun langsung melakukan penggerebekan.

Sedikitnya 13 orang yang berada di lokasi perjudian tak berkutik. Terdiri dari dua orang kasir, lima orang pemain dan enam orang saksi. Mereka langsung diringkus petugas. Polisi juga menyita semua barang bukti dan mengangkutnya ke Mapolresta Pontianak. Diantaranya uang hasil perjudian Rp3,2 juta, mesin dindong elektronik, lima lembar kartu gesek mesin dingdong, kalkulator, lima handphone, tiga buku rekap, 19 boneka hadiah, dua kipas angin kecil, satu kipas standing besar, satu kotak atau dus rokok campuran, sebuah toples, satu kotak blender, empat ken minyak goreng ukuran lima liter. Turut disita sebuah sepeda anak-anak, satu kotak teko kaca, satu kotak mangkok besi, satu tas kulit, satu set kunci, satu unit blender kaca.

 “Diduga kuat perjudian di Pasar Kakap itu sudah berlangsung lama. Setelah mendapat informasi dari masyarakat, kita langsung melakukan penyelidikan guna dilakukan penggerebekan,” kata Kompol Muhammad Husni Ramli.

Dia mengatakan, modus yang digunakan tersangka perjudian ini, agar tak dicurigai warga, dengan cara membuat permaianan layaknya di mall-mall (game station) yakni berbasis hadiah. “Namun itu hanya kamuflase saja,” tegas Kompol Husni.

 “Jadi barang bukti berupa hadiah dari boneka dan sebagainya itu hanya untuk menutupi perjudian yang mereka lakukan. Karena tidak mungkin mereka main untuk mendapatkan itu, dan ini memang mesin judi dindong, Cuma dalam bentuk elektronik,” sambungnya.

Berdasarkan hasil interogasi terhadap para pelaku, pejudi yang ingin memainkan judi dindong elektronik ini harus diberikan kartu gesek. Kemudian diwajibkan untuk deposit. Kisaran deposit itu tidak terbatas, bisa satu juta bahkan lebih. Tentunya perjudian ini juga menghasilkan uang untuk para pemain yang menang. “Para tersangka sudah ditahan. Mereka dijerat pasal 303 KUHP dengan ancaman hukuman 10 tahun penjara,” tegas Kompol Husni. (*)

 


BACA JUGA

Minggu, 24 Juni 2018 13:06

DITEMBAK..!! Penjahat Kambuhan Gemetar, Terkencing di Celana

PONTIANAK- Agus Triansyah alias Ucok dikepung massa, Rabu (20/6) pukul 13.30 Wib. Pemuda 23 tahun warga…

Sabtu, 12 Mei 2018 11:01
BNNP Musnahkan 5 Kg Sabu dan 4.629 Ekstasi

MUDAHAN BENER..!! Pengendali di Lapas Terancam Hukuman Mati

PONTIANAK- Badan Narkotika Nasional Provinsi (BNNP) Kalbar memusnahkan 5 kilogram sabu dan 4.629 butir…

Jumat, 04 Mei 2018 11:16

Dituduh Tulis Kata-kata Melecehkan di Facebook, Akhiang Dianiaya Sekelompok Orang

PONTIANAK- Dituduh melontarkan kata-kata melecehkan etnis tertentu di Facebook, Akhiang dianiaya sejumlah…

Kamis, 26 April 2018 20:21

NEKAT MELAWAN..!! Didor, Ameng ke Alam Baka, DADAHHH.....

PONTIANAK- Erfin alias Ameng (34) meninggal dunia setelah ditembak polisi dari Tim Subdit 3 Ditresnarkoba…

Selasa, 24 April 2018 11:42

Masih Bocah Sudah Jambret, Ditangkap Nangis-Nangis Minta Ampun

PONTIANAK- Anak di bawah umur kembali terlibat kejahatan. Seperti yang dilakukan DA. Bocah 16 tahun…

Senin, 16 April 2018 11:27

Jambret Bengis, Tangan Korbannya Ditebas Nyaris Putus

PONTIANAK- Tim gabungan Direktorat Reserse Kriminal Umum (Ditreskrimum) Polda Kalbar dan Satuan Reserse…

Selasa, 27 Maret 2018 12:01

LELAP BANGET TIDURNYA..!! Maling Masuk Ngga Tau, Gini Deh Jadinya

PONTIANAK- Lagi tidur pulas bersama suaminya, Syf Sahara, warga Komplek Seruni Indah III, Kelurahan…

Sabtu, 24 Maret 2018 13:38

ANAK BENGAL..!! Sehari Sebelum Ultah, Bocah Nekat Curi Motor

PONTIANAK- Dua anak di bawah umur kembali terlibat hukum. Kedua bocah yang berinisial HA, 15, warga…

Sabtu, 24 Maret 2018 13:35

Mencuri dan Membunuh di Kalteng, Pemuda Melawi Diciduk di Rumahnya

MELAWI- Misteri pembunuhan dan pencurian terhadap Asan, 28, yang terjadi di Jalan Sapundu, Desa Pembuang…

Selasa, 20 Maret 2018 10:52

Dipecat dari Penjaga Malam, Dua Orang Ini Sikat Laptop Sekolah

“Kite dah lama minta kerje malam, dah beberapa kali kecurian, akhirnye saye sendiri yang melakukannya,”…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .