UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

PONTIANAK

Senin, 14 Agustus 2017 10:59
Pasutri Dijambret, Terpelanting dari Motor
KORBAN JAMBRET. Hasti Landari saat melihat keadaan sang suami, Sulayman yang terbaring di Rumah Sakit Santo Antonius Pontianak, Minggu (13/8). MAULIDI MURNI

PROKAL.CO, PONTIANAK- Penjahat jalanan makin merajalela di Pontianak. Kali ini korbannya pasangan suami istri (Pasutri) Sulayman, 52, dan Hasti Landari, 47, warga Gang Tamang Dua Jalan Komyos Sudarso, Pontianak Barat. Sulayman dan istrinya dijambret di Jalan Pattimura depan pusat oleh-oleh PSP Pontianak Kota, Minggu (13/8) siang. Pasutri ini mendapatkan perawatan intensif di Rumah Sakit Santo Antonius (SSA) Pontianak dan dijenguk sanak saudaranya.

Hasti menderita luka-luka di lengan dan kaki kirinya. Dia menjelaskan, saat kejadian bersama suaminya baru saja pulang dari melayat di Yayasan Golgota Pontianak. Mereka melewati Jalan Tanjungpura dan berbelok ke Jalan Juanda memasuki Jalan Pattimura. Kondisi jalan di saat itu dalam keadaan sepi. “Kami dijambret sekitar pukul 13.00,” kata Hasti ketika dimintai keterangannya di ruang Instalasi Gawat Darurat (IGD) Rumah Sakit Antonius, kemarin.

Dalam perjalanan, Hasti sambil bernyanyi lagu rohani di dalam hatinya. Ketika berada di depan tempat perbelanjaan khas Kota Pontianak (PSP) atau toko Do n Me, tiba-tiba kendaraan mereka dibuntuti dua pria yang berboncengan dengan sepeda motor dari arah belakang. Hasti yang curiga, memegang tas selempang berukuran kecil yang dia selipkan di pinggangnya. Kemudian pria tersebut merampas tasnya hingga terjadi tarik-tarikan. Hasti saat itu tidak terpikir untuk berteriak.

“Pas dia mengegas motor, kami berdua terpelanting dan terseret. Ketika terjatuh barulah berteriak jambret,” cerita Hasti. Hasti mengaku kejadiannya sangat singkat, tidak sampai satu menit. Hasti mengatakan, seandainya dia melepaskan tasnya tersebut, mungkin mereka berdua tidak terjatuh. “Dari keterangan warga yang menolong kami berdua, pelaku bahkan sempat menendang suami saya,” ungkapnya.

Hasti yang berkerja sebagai tenaga pendidik di TK Immanuel itu mengaku tidak mengetahui secara detail ciri-ciri pelaku yang merampas tasnya. Dia hanya ingat, pelakunya berbadan kecil, tidak menggunakan helm, mengenakan baju biru dan hijau. “Yang menarik tas saya berambut ikal dan berkulit sawo matang,” ungkapnya.

Barang berharga yang berhasil dirampas pelaku dari tas milik Hasti berupa kartu ATM, kartu tanda penduduk (KTP), kacamata, uang kurang lebih Rp200 ribu dan handphone. Hasti mengatakan, anaknya telah melaporkan peristiwa yang dialami mereka berdua ke kantor polisi. Bahkan polisi juga sudah datang dan melakukan konfirmasi kepada mereka berdua.

Sementara Sulayman menderita retak tulang kaki kiri tepatnya di bawah lutut dan beberapa luka-luka di tubuhnya. Dia mengaku tidak mengetahui persis kejadian itu. “Saya lagi bawa motor, yang tahu itu istri saya,” katanya yang saat itu sedang terbaring didampingi sanak keluarganya.

Seingat Sulayman yang juga guru di SMP Bruder Pontianak itu, sempat terjadi tarik-tarikan tas yang dibawa istrinya dengan dua pria menggunakan sepeda motor. Sehingga dia terjatuh dan tertimpa motornya sendiri. Mungkin itu yang menyebabkan kakinya luka. “Saya waktu jatuh itu, kaki tidak bisa bergerak, saya kira patah,” ujarnya.

Ketika ramai warga yang menghampiri untuk memberikan pertolongan, Sulayman memberikan saran agar kakinya jangan diangkat terlebih dahulu. Beruntung saat itu, kata dia ada seseorang warga yang mempunyai inisiatif memberikan pertolongan dengan cara membungkus kakinya menggunakan kardus, kemudian diikat lalu membawa mereka ke rumah sakit. “Saya ucapkan terima kasih kepada warga yang memberikan bantuan kepada kami berdua,” ucap Sulayman. (lid)


BACA JUGA

Selasa, 17 Juli 2018 12:49

Fotonya Ikut Disebar, Liliek Akan Laporkan Pelaku

Liliek Mailani, teman baik Nur akan melaporkan pihak yang menyebar fotonya di ke grup facebook (FB)…

Selasa, 17 Juli 2018 12:48

Istri Minta Cerai, Suami Buka-Bukaan di Medsos

PONTIANAK- Tangannya gemetaran. Suaranya tersendat. Wanita berjilbab itu terus menangis ketika mencurahkan…

Sabtu, 14 Juli 2018 12:07

BAGUSLAH....Bank Dunia Bantu Atasi Banjir di Pontianak

PONTIANAK- Persoalan banjir di Kota Pontianak masih belum ada penyelesaian. Pasalnya, drainase semakin…

Sabtu, 14 Juli 2018 12:04

SABAR..!! Penetapan Paslon Terpilih KPU Tunggu Surat MK

PONTIANAK- Untuk penetapan Gubernur dan Wakil Gubernur terpilih masih menunggu surat Mahkamah Konstitusi…

Sabtu, 14 Juli 2018 11:35

BURU-BURU..!! Kejar Api, Mobil Damkar Tabrak Tiang

PONTIANAK - Niat mulia para petugas pemadam kebakaran (damkar) dalam memadamkan api tak selamanya berjalan…

Sabtu, 14 Juli 2018 10:31
Dicopot Atas Rekomendasi Propam Mabes Polri

Mantan Kapolres Sanggau Diduga Tilap Dana Pilkada

PONTIANAK- Kapolri Jenderal Pol M Tito Karnavian mendadak  merombak jabatan penting dan strategis…

Sabtu, 14 Juli 2018 10:29

ADA MASALAH APA? Bakal Caleg Ini Laporkan Oknum Polisi ke Provos

Merasa diperlakukan tidak semestinya oleh oknum polisi di pos jaga Polda Kalbar, Ratih Kusuma Dewi tak…

Rabu, 04 Juli 2018 21:38

Pilkada Dorong Lonjakan Penumpang Pesawat

PONTIANAK- Tidak hanya Ramadan dan Idul Fitri, momen Pilkada serentak juga mendorong lonjakan penumpang…

Rabu, 04 Juli 2018 21:37

Remaja Pontianak Barat Rawan Ngelem

PONTIANAK- Kenakalan remaja yang mengelem (mengisap lem) di Kecamatan Pontianak Barat, semakin menjadi.…

Rabu, 04 Juli 2018 21:36

Panti Asuhan Ayani Nyaris Hangus

PONTIANAK- Bangunan Panti Asuhan Ayani, milik Yayasan Muhammadiyah nyaris hangus pada Selasa (3/7),…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .