UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

UTAMA

Jumat, 11 Agustus 2017 10:29
Pangdam XII/Tpr Kunjungi Perbatasan, Jalan Tikus Jadi Atensi
PENYAMBUTAN. Suasana penyambutan Pangdam XII/Tpr Mayjen TNI Andika Perkasa di Bandara Pangsuma Putussibau oleh Bupati Kapuas Hulu AM Nasir beserta jajaran, Danrem 121/Abw, unsur Forkopimda Kapuas Hulu, Rabu (9/8). ANDREAS

PROKAL.CO, PUTUSSIBAU- Terbukanya jalan tikus (jalur tak resmi) di wilayah perbatasan Indonesia-Malaysia di Kabupaten Kapuas Hulu menjadi sorotan TNI AD. Apalagi jalan tak resmi itu diduga kuat sebagai pembuka celah oknum penyelundup untuk memasok barang-barang ilegal dari negara luar ke Indonesia. Termasuk rawan penyelundupan narkoba.

Komandan Kodim (Dandim) 1206/Psb Letkol Inf Ibnu Subroto mengatakan, sedikitnya ada 10 jalur tak resmi yang belum ditutup. Jalan tikus tersebut kebanyakan berada di daerah Lintas Utara.

“Karena selama ini kami sudah berupaya semaksimal mungkin untuk menutup itu, melakukan patroli di jalur tikus tersebut. Mungkin dengan kedatangan Pangdam ini, jalur tikus benar-benar bisa ditutup,” kata Dandim Letkol Inf Ibnu Subroto, Rabu (9/8).

Pangdam XII/Tanjungpura (Tpr) Mayjen TNI Andika Perkasa pun mengatensi pengawasan jalur tikus di wilayah perbatasan Kalbar. Bahkan dia memberikan penghargaan kepada jajarannya yang berhasil menggagalkan penyelundupan narkoba.

Kedatangan Mayjen TNI Andika yang kedua kalinya ke Bumi Uncak Kapuas ini, disamping memberi penghargaan kepada beberapa anggota Satgas Pamtas Indonesia-Malaysia Batalyon Inf. Para Raider 502/Uy atas prestasinya menggagalkan aktivitas penyelundupan puluhan kilogram narkoba dan pil ekstasi tahun 2016 lalu. Penghargaan ini diharapkan bisa memberikan solusi perubahan, meminimalisir aktivitas melalui jalan tikus.

Ditegaskan Dandim Ibnu, selama ini TNI dan Polri selalu bersiaga mengawasi jalan-jalan tikus di wilayah perbatasan, Kabupaten Kapuas Hulu. Setiap warga Malaysia yang mencoba untuk melaluinya tetap diperiksa terlebih dahulu identitas dan barang bawaanya. Bahkan jika terbukti membawa barang-barang ilegal, langsung ditahan.

Dikatakan Dandim, jalur tikus yang ada di perbatasan Kecamatan Badau itu memang masih sering dilalui oleh warga Malaysia, bahkan sebaliknya. Namun jalur tikus tersebut tidak bisa dilalui dengan roda empat, melainkan hanya kendaraan roda dua dan pejalan kaki saja.

Ibnu mengungkapkan, penutupan jalur tikus itu sebenarnya tidak sulit, namun memang setiap pihaknya mencoba untuk menutup jalur tikus yang ada, maka akan ada lagi jalur tikus yang baru sehingga barang illegal akan tetap mudah masuk. “Kami (Forkompinda) sudah komitmen untuk menutup jalur tikus, namun ini kembali dengan pemerintah pusat karena ini berhubungan dengan dua negara,” terangnya. (dre)


BACA JUGA

Selasa, 17 Juli 2018 12:51
Kapolda Pimpin Sertijab Kapolres Ketapang

Minta Maaf, Mantan Kapolres Ketapang Akui Kesalahan

PONTIANAK- Serah terima jabatan (Sertijab) Kapolres Ketapang dan Singkawang dilaksanakan di Mapolda…

Minggu, 15 Juli 2018 12:39

Kalbar Berpotensi Jadi Sumber Pangan Dunia

PONTIANAK- Tidak hanya di Indonesia, Kalimantan Barat berpotensi besar menjadi daerah sumber pangan…

Minggu, 15 Juli 2018 12:37
Pantau Titik Api, Antisipasi Kabut Asap

Kemarau, BPBD Pontianak Lakukan Patroli

PONTIANAK- Beberapa pekan Kota Pontianak tak diguyur hujan. Selama kemarau, kebakaran lahan berpotensi…

Sabtu, 14 Juli 2018 12:17
Heboh Plang Kantor Bersama Polri dan Polisi Tiongkok

Polisi Tiongkok Dua Kali Lobi Sunario

PONTIANAK - Rupanya, Biro Keamanan Publik Resor Suzhou Tiongkok sudah dua kali mendatangi Polres Ketapang…

Sabtu, 14 Juli 2018 12:10

Gara-Gara Plang Kantor Polisi Bersama dengan Tiongkok, Kapolres Ketapang Dicopot

PONTIANAK- Derasnya viral plang Kantor Polisi Bersama Kepolisian Negara Indonesia Provinsi Kalimantan…

Sabtu, 14 Juli 2018 12:05

WADUH GAWAT..!! Kabut Asap Mulai Selimuti Kalbar

PONTIANAK- Musim kemarau telah tiba. Kalbar mulai diselimuti kabut asap. Hujan lama tak turun. Cuaca…

Sabtu, 14 Juli 2018 11:53
Polemik Plang Kerja Sama Polisi Indonesia dan Tiongkok di Ketapang

CATAT..!! Kerjasama Internasional Harus Sesuai Prosedur

PONTIANAK- Sebenarnya kerjasama internasional dibolehkan. Bahkan diperlukan dalam kaca mata hukum internasional.…

Sabtu, 14 Juli 2018 11:45
Polisi Tiongkok Ajak Polres Ketapang Bikin Kantor Polisi Bersama

Langsung Sodorkan Plang, Warganet pun Heboh

PONTIANAK- Warganet dihebohkan dengan beredarkan foto plang kantor polisi bersama dengan Biro Keamanan…

Sabtu, 14 Juli 2018 11:42
12.000 Warga Indonesia Tewas Setiap Tahun

MIRISNYA..!! Ada 1,57 Persen Penduduk Kalbar Pengguna Narkoba

PONTIANAK- Narkoba menjadi musuh bersama. Butuh keterlibatan semua pihak memberantas peredaran gelap…

Sabtu, 14 Juli 2018 11:39

Gara-Gara Barang Ini, Sudah 18 Orang Divonis Mati

PONTIANAK- Barang bukti hampir 20 Kg sabu, 2.000 ekstasi dan 4.000 happy five dimusnahkan di lapangan…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .