UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

KRIMINAL

Sabtu, 05 Agustus 2017 11:39
Tewas Tergantung di Tempat Susah, Warga Kesulitan Evakuasi
EVAKUASI. Polisi dibantu warga menurukan korban gantung diri dari lereng bukit pantai Tanjung Batu, Pemangkat, Sambas, Kamis (3/8). WARGA FOR RAKYAT KALBAR

PROKAL.CO, PEMANGKAT- Warga Pemangkat, Sambas mendadak heboh. Ya, warga dihebohkan penemuan mayat laki-laki tanpa identitas yang tergantung di pohon kawasan rekreasi pantai Tanjung Batu, Kamis (3/8) pukul 15.00.

Setelah diselidiki, pria tanpa identitas yang gantung diri di pohon lereng bukit kawasan pantai Tanjung Batu, Pemangkat, Sambas, ternyata warga Desa Limbung, Sungai Raya, Kubu Raya. “Hasil identifikasi korban diketahui bernama Basri Damara, 36. Seorang wiraswasta yang berdasarkan KTP beralamat di RT 007/ RW 001, Gang Sepakat, Desa Limbung, Sungai Raya, Kubu Raya,” jelas Kapolres Sambas AKBP Cahyo Hadi Prabowo, SH, SIK melalui Kapolsek Pemangkat AKP Agus Riyanto, Jumat (4/8).

Di Pemangkat, korban tinggal di Jalan Penjajap Timur, RT 003/ RW 005, Desa Penjajap, Pemangkat, Sambas. Dugaan sementara polisi, Basri mengakhiri hidupnya dengan cara gantung diri karena frustasi. Pria ini mengidap penyakit yang tak kunjung sembuh.

AKP Agus mengatakan, setelah mendapat laporan dari warga, jajarannya langsung menuju lokasi. Polisi melakukan olah tempat kejadian perkara dan mengamankan barang bukti serta meminta keterangan warga. “Korban ditemukan tergantung dengan seutas tali tambang warna putih. Panjang tali antara ikatan dahan pohon ke leher sepanjang sekitar 85 centimeter serta jarak ujung kaki ke tanah sekitar 10 centimeter,” katanya.

Saat ditemukan, mayat tersebut masih lengkap menggunakan pakaian kaos oblong dan celana pendek. Ditemukan sepasang sandal jepit warna hitam merek Adidas dengan lis merah di sekitar jenazah. “Setelah dilakukan olah TKP, jenazah korban diturunkan dan dibawa ke RSUD Pemangkat untuk dilakukan pemeriksaan,” terangnya.

Dokter RSUD Pemangkat belum bisa memastikan penyebab kematian Basri, karenakan kondisi tubuhnya sudah rusak atau membusuk. “Dokter yang memeriksa menyampaikan, jika ingin memastikan kematian korban, harus melalui otopsi,” jelas AKP Agus.

Berdasarkan keterangan ibu korban, Tehnah, Basri diperkirakan meninggalkan rumah sekitar 14 hari yang lalu. “Ibu korban memastikan sepasang sandal jepit, baju kaos oblong, serta celana yang dikenakan korban, menandakan memang benar itu milik anaknya. Ibu korban mengenali pakaian tersebut,” papar Kapolsek.

Menurut keterangan keluarga korban, Basri memiliki riwayat penyakit jantung (komplikasi). Dia selalu mengeluhkan penyakit yang dideritanya. “Sudah sering berobat, namun tak kunjung sembuh. Jadi setelah melakukan olah TKP dan membawa jasad korban ke RSUD Pemangkat, kami membuat surat pernyataan penolakan dilakukan otopsi. Karena pihak keluarga menolak untuk dilakukan otopsi,” ungkap AKP Agus. (sai)


BACA JUGA

Sabtu, 09 Desember 2017 11:00
Komunitas Gay Cari Mangsa Lewat Medsos

Kirim Gambar Porno, Mengajak Agar Jadi Gay

PONTIANAK- Komunitas gay di Pontianak makin berani. Tiga orang ditangkap atas aksi pornografi. Atas…

Rabu, 29 November 2017 12:05

Ketahuan Menjambret, Dua Remaja Bonyok Habis..!!

PONTIANAK- Wajah Okta dan Nugi babak belur. Ya, keduanya menjambret smartphone bocah 12 tahun di depan…

Selasa, 21 November 2017 12:53

WANTED..!! Ini Dia Napi Rutan Sanggau yang Kabur

SANGGAU- Sejak kabur dari Rutan Kelas IIB Sanggau, Kamis (16/11) lalu, AC, 38, napi kasus penggelapan…

Selasa, 21 November 2017 12:48

MAMPUS..!! Jual Sabu-sabu 3 Kg, Warga Malaysia Mati Ditembak

PONTIANAK- Untuk kesekian kalinya Badan Nasional Narkotika Provinsi (BNNP) Kalbar bersama Bea Cukai…

Rabu, 15 November 2017 16:23

Lari ke Gang Buntu, Maling Motor Jerit-Jerit Ditembak

PONTIANAK- Viqih Nuramul alias Viqi memang lagi apes. Baru saja mencuri sepeda motor milik Wendy Tarusman…

Rabu, 15 November 2017 16:12

MASIH MAU?? Penyuplai Sosis Ilegal di Pasar Dahlia Ditahan

PONTIANAK- Anggota Reskrim Polsek Pontianak Barat mengamankan seunit minibus bermutan puluhan kotak…

Minggu, 12 November 2017 10:35

Penjahat Lihai Itu Melawan, Kakinya Dilubangi Polisi

PONTIANAK- Kaki kiri Mohammad Sofiansyah alias Iyan terpaksa ditembak karena melawan dan berusaha kabur…

Selasa, 07 November 2017 16:18

Ini Dia Hendrawan Tan, Pria yang Doyan Memaki-maki Polisi di Facebook

Di era digital sekarang ini, jagalah jari mu. Bijaklah membuat atau mengomentari postingan di media…

Sabtu, 04 November 2017 10:27

Polair Sita 1.000 Batang Kayu Log

PONTIANAK- Kapal-kapal patroli Direktorat Polisi Air (Dit Polair) Polda Kalbar berhasil mengamankan…

Senin, 30 Oktober 2017 11:56

Culik Gadis di Jateng, Pria Ini Ditangkap di Kayong Utara

SUKADANA- Dua penculik gadis bawah umur di Klidang Wetan, Kabupaten Batang, Jateng berhasil diciduk…

Kirim Gambar Porno, Mengajak Agar Jadi Gay
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .