UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

UTAMA

Sabtu, 05 Agustus 2017 11:13
Lima Warganya Tewas, Pemerintah Sarawak Malaysia Khawatir Rabies

Hewan Peliharaan Mencapai 1.300

ilustrasi

PROKAL.CO, KUCHING- Rabies yang menggila di Kalbar, rupanya juga menjangkiti Sarawak, Malaysia. Ya, Pemerintah Sarawak, Malaysia, tengah waswas. Sejak Juli 2017, lima warga perbatasan Tebedu, Sarawak Malaysia yang berbatasan dengan Entikong, Sanggau, Kalbar Indonesia tewas akibat serangan rabies. Korbannya empat anak  dan seorang pria berusia 52 tahun.

Tidak mau ambil risiko, Pemerintah Sarawak menyarankan semua warganya yang tergigit untuk melapor. Bahkan, yang hanya dicakar hewan peliharaan pun diminta untuk memberitahu pemerintah, meski belum tentu mengidap rabies.

Data terakhir yang diperoleh Rakyat Kalbar, lebih dari 1.300 laporan masyarakat yang digigit atau dicakar hewan peliharaannya, seperti kucing dan anjing. “Pemerintah sudah membuat kerja sama dengan Jabatan Hewan (Dinas Hewan dan Peternakan) Kalbar dan Sosek Malindo (petugas perbatasan) untuk mempergiatkan lagi pengawasan di perbatasan,” tutur Jacqueline, awak media Utusan Borneo di Sarawak, Selasa (1/8) sore.

Selain itu, lanjut dia, pemerintah menggencarkan pemberian vaksin terhadap hewan-hewan peliharaan warga Sarawak. Kerja sama dua negara terkait rabies ini diiyakan Konsul Jenderal Republik Indonesia di Kuching, Jahar Gultom. Pimpinan Konsulat Jenderal Republik Indonesia (KJRI) Kuching ini mengatakan, pihaknya sudah melakukan pertemuan dengan pemerintah Sarawak dua kali. Dua-duanya untuk membahas ihwal rabies tersebut.

“Pihak Sarawak mengundang kami untuk melakukan koordinasi dan kerja sama, kami menyambut baik. Memang yang terjadi sekarang di Sarawak ini, sudah ada korban meninggal sebanyak lima orang akibat rabies," ujarnya.

Hal tersebut, kata dia, dapat dikatakan menciptakan rasa ketakutan yang besar bagi masyarakat Sawarak. Karena keberadaan korban itu semakin dekat ke pusat Kota Kuching. “Kalau tadinya masih di Tebedu (berbatasan dengan Entikong), masih jauh (dari pusat kota), sekarang sudah 7 kilometer dari Kota Kuching," ungkap Jahar.

Semakin dekatnya jarak penyebaran rabies ini membuat Pemerintah Sarawak merasa sangat khawatir. Oleh karena itu, sejak 29 Juli 2017, vaksinasi besar-besaran dilakukan untuk seluruh masyarakat di perbatasan Tebedu. “Masyarakat disuruh bawa sebanyak-banyaknya hewan peliharaan, kucing atau anjing, untuk divaksinasi gratis," terangnya.

Menurut dia, ini upaya kongkret dari pemerintah setempat untuk menjaga atau membuat Kota Kuching tidak diserang rabies. "Karena jika masuk ke pusat Kuching, maka rasa percaya masyarakat (terhadap pemerintah,red) akan kurang," ucap Jahar.

Dua negara juga sepakat untuk tidak saling menuding bahwa rabies datangnya dari Kalbar atau Sarawak. "Kita tidak mau membahas itu, tetapi bagaimana kita kerja sama meminimalisir supaya korban tidak jatuh (banyak). Karena memang ada anggapan semua yang buruk datang dari Indonesia," bebernya.

Kerja sama itu, juga dalam bentuk saling bertukar data dan informasi. "Apa yang sudah terjadi pada kita dan kira-kira penanggulangannya dengan cara apa, itu sudah kita share," papar Jahar. Pada prinsipnya, kalau ada informasi yang diperlukan dari KJRI atau Pemerintah Kalbar, pihaknya siap bekerja sama dan begitu juga sebaliknya. "Mereka juga siap kapan pun," pungkas dia. (Ocsya Ade CP/rk)


BACA JUGA

Senin, 19 Februari 2018 11:37

Titik Api Meluas, Diduga Ada Oknum Sengaja Membakar

 Di Kabupaten Kubu Raya, Karhutla sudah berlangsung selama satu minggu di beberapa titik. Petugas…

Senin, 19 Februari 2018 11:36

Kalbar Terancam Kekeringan, Warga Konsumsi Air Kolam

MEMPAWAH- Darurat kebakaran hutan dan lahan (Karhutla) belakangan ini diperparah dengan tak adanya hujan.…

Senin, 19 Februari 2018 11:32

Pilgub Kalbar Harus Damai

PONTIANAK- Sesuai dengan instruksi KPU RI, seluruh penyelenggara Pemilu tingkat provinsi yang melaksanakan…

Senin, 19 Februari 2018 11:29

OMG..!! Niat Nambang Emas, Malah Dapat Bedil Kuno

BOYAN TANJUNG - Sekitar dua pekan yang lalu, warga Dusun Karang Raya, Desa Boyan Tanjung, Kecamatan…

Senin, 19 Februari 2018 11:25

Hirup Asap, Wisatawan Mana yang Mau Datang ke Kalbar?

PONTIANAK- Pembangunan di Kalbar untuk sektor pariwisata berikut promosinya hanya sebuah kesia-siaan…

Selasa, 13 Februari 2018 10:32

MODUSSS..!! Tawarkan Tumpangan, Tukang Ojek “Coblos" Anak Bawah Umur di Hutan

SINGKAWANG- Anak bawah umur kembali menjadi korban kekerasan seksual. Sebut saja nama korban, Melati.…

Selasa, 13 Februari 2018 10:22

Dituding Babat Kayu di Taman Nasional, Empat Orang Ditangkap

PUTUSSIBAU-. Balai Besar Taman Nasional Betung Kerihun-Danau Sentarum (BBTNBKDS) menangkap empat warga.…

Selasa, 13 Februari 2018 10:10

Sah.! Pilkada Sanggau 2018 Diikuti Dua Paslon

SANGGAU- KPU Sanggau menggelar rapat pleno terbuka pengumuman hasil penetapan pasangan calon Bupati…

Selasa, 13 Februari 2018 10:06

RESMI..!! Tiga Pasang Calon Berebut Kursi Gubernur Kalbar

PONTIANAK- Tiga pasangan ditetapkan sebagai calon Gubernur-Wakil Gubernur Kalbar 2018. Seluruh pasangan…

Jumat, 09 Februari 2018 11:13
Sudah Diintai Selama Sebulan

OTT Kepala BPN Sanggau, Minta Uang di Luar Ketentuan

Kepala Badan Pertanahan Nasional (BPN) Kabupaten Sanggau Victor Simanjuntak (VS) yang ditetapkan sebagai…

OMG..!! Niat Nambang Emas, Malah Dapat Bedil Kuno

SEMENTARA….!! Penerbangan di Supadio Masih Normal, Jarak Pandang saat Pagi 800 Meter

Matang Berdemokrasi, Optimis Kalbar Damai

Hirup Asap, Wisatawan Mana yang Mau Datang ke Kalbar?

Titik Api Meluas, Diduga Ada Oknum Sengaja Membakar

Pilgub Kalbar Harus Damai

Sedang Mandi, Bocah 8 Tahun Disambar Buaya

Kalbar Terancam Kekeringan, Warga Konsumsi Air Kolam

DARURAT..!! Ada 182 Desa se Kalbar Rawan Kebakaran Hutan dan Lahan

Dikerjai Pengguna Jasa hingga Berhadapan dengan Aplikasi Tuyul
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .