UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

UTAMA

Jumat, 30 Juni 2017 15:09
Penumpang Terlantar di Sekadau, Nekat Naik ke Atas Kabin Bus
NEKAT. Sejumlah penumpang nekat menumpang di atas kabin bus karena keterbatasan armada angkutan di Terminal Sekadau, belum lama ini. ABDU SYUKRI

PROKAL.CO, SEKADAU- Lonjakan penumpang kendaraan umum di sejumlah daerah mulai terlihat. Di Terminal Lawang Kuari Sekadau, saking banyaknya, puluhan penumpang sempat terlantar. Mereka tak terangkut oleh angkutan yang ada.  “Ada banyak penumpang yang tak terangkut,” kata Aden, petugas booking tiket Bus ATS, kepada Rakyat Kalbar di Terminal Lawang Kuari Sekadau.

“Semuanya penuh. Kebanyakan penumpang yang tidak terangkut itu adalah mereka yang hendak pulang ke Pontianak,” sambung Aden.

Ya, rata-rata penumpang yang tak terangkut itu merupakan mereka yang hendak balik ke Pontianak dan kota besar lainnya di Kalbar maupun luar Kalbar, setelah berlebaran di kampung halaman. Beberapa dari mereka bahkan menunggu sejak pagi hingga sore hari tapi tak kunjung mendapatkan kendaraan.

Menurut dia, lonjakan penumpang sudah terjadi sejak H+3 lebaran. Tidak hanya kendaraan jenis bus, kendaraan jenis minibus atau taksi juga diburu. Dibandingkan hari biasa, peningkatan penumpang terjadi lebih dari 25 persen.

“Tapi dibandingkan tahun lalu, memang ada penurunan. Cuma untuk sekarang, penumpang memang tak terangkut,” sambungnya. Man, salah seorang petugas booking tiket lainnya mengatakan, tingginya penumpang terjadi hingga beberapa hari kedepan. “Puncaknya hari Minggu nanti,” yakin dia.

Sementara itu, penumpang yang tidak kebagian tempat duduk di dalam bus, nekat naik ke atas kabin. Aksi itu dilakukan karena mereka takut tidak bisa kembali ke daerah tujuannya tepat waktu karena keterbatasan armada.

Hal tersebut mendapat sorotan dari Kapolres Sekadau, AKBP Yury Nurhidayat SIK. “Kepada para penumpang, kita minta jangan menjemput maut dengan menumpang di atas kendaraan,” tutur Yury kepada Rakyat Kalbar via selulernya.

Ia berharap semua penumpang untuk patuh dan taat dengan aturan lalulintas. Termasuk menumpang kendaraan dengan baik, sesuai ketentuan. “Kalau sudah tidak dapat kursi, jangan memaksanakan diri naik ke atas kabin kendaraan. Itu bisa menimbulkan bahaya dan merugikan diri sendiri,” pintanya.

Kepada para sopir kendaraan umum dan pemilik perusahaan otobus, ia juga meminta mereka untuk mematuhi aturan lalulintas. Ia menyadari saat momen hari besar seperti ini, lonjakan penumpang pasti terjadi.

 “Kita tidak melarang sopir atau perusahaan bus untuk mencari penumpang. Tapi jangan menaikkan penumpang di luar batas kemampuan. Apalagi sampai naik di atas kabin kendaraannya,” larang Yury.

Sebab, jika sampai terjadi kecelakaan, tentu akan merugikan perusahaan otobus itu sendiri. “Jangan demi mengejar keuntungan, keselamatan diabaikan,” tandasnya. (Abdu Syukri, Sairi)


BACA JUGA

Senin, 31 Agustus 2015 00:39

Ini Penyebab Mantan Kadispenda Kalbar Tewas

<p>SAMBAS-RK. Kecelakaan maut di Jalan Raya Parit Baru, Desa Parit Baru, Kecamatan Salatiga, Sambas,…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .
*