UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

PONTIANAK

Kamis, 15 Juni 2017 13:01
Polisi, Jaksa dan Hakim Bertemu, Inilah yang Dibahas

Jangan Sampai Pencuri Tiga Bungkus Mie Diseret ke Pengadilan

CJS. Kasat Reskrim Kompol Muhammad Husni Ramli, Kasipidum I Putu Eka Suyanta dan Hakim PN Pontianak Sitorus sepakat penanganan Tipiring sesuai Perma Nomor 2 tahun 2012. POLRESTA FOR RAKYAT KALBAR

PROKAL.CO, PONTIANAK- Untuk menjalin kerja sama dan berkoordinasi, 3 penegak hokum pun bertemu. Kepolisian, kejaksaan dan pengadilan berkumpul bersama melalui perwakilan masing-masing di aula Mapolresta Pontianak, Selasa (13/6) pukul 14.30.

Berkumpulnya perwakilan para penegak hukum ini atas inisiatif undangan yang dibuat kepolisian yang dimotori oleh Kasat Reskrim Polresta Pontianak Kompol Muhammad Husni Ramli, berkoordinasi dan menjalin kerjasama yang baik antarpenegak hukum.

Mereka membahas proses hukum yang dilakukan ketiga lembaga penegak hukum itu melalui Criminal Justice System (CJS). Harapannya meningkatkan kinerja, terjalinnya kerjasama CJS dengan baik dan sepaham, terutama dalam hal pertautan Mahkamah Agung (Perma) Nomor 2 tahun 2012 tentang batasan kerugian dlm kasus tindak pidana ringan.

Hakim Pengadilan Negeri (PN) Pontianak, Sitorus, SH yang menjadi perwakilan lembaganya menyampaikan pendapat, dalam hal penanganan kasus juga harus diperhatikan Perma Nomor 2 tahun 2012. Terutama dalam kasus pencurian. “Kalau cuma kasus pencurian tiga bungkus indomie. Itu jangan dibawa ke pengadilan, karena dalam hukum, banyak aspek yang harus dilihat,” ujar Sitorus.

Menjadi celaka dalam kinerja aparat penegak hukum, apabila sampai pengadilan, ketika terdakwa diperiksa oleh hakim, dia menjawab karena dirinya lapar, sehingga harus mencuri tiga bungkus indomie itu. “Kalau media mengetahui kasus-kasus seperti ini, terlagi hingga sampai ke publik, bisa jelek aparat penegak hukum. Media suka dengan bahan berita seperti ini,” ujarnya.

Sementara Kasat Reskrim Kompol Muhammad Husni Ramli mengatakan, penegak hukum yang tergabung dalam CJS sepakat tentang penanganan Perma. “Tadi juga sudah ada tanggapan jaksa dan hakim,” jelasnya, kemarin.

Menurut Kasat Reskrim, penanganan kasus kejahatan dengan kerugian Rp2,5 juta itu masuk ke dalam tindak pidana ringan. Misalkan saja mencuri atau mengutil. “Kalau seperti ini akan ditangani secara Tipiring,” ujar Kompol Husni.

Selain itu, juga dibahas penanganan kasus yang dilakukan dengan cara restorative justice, diselesaikan secara kekeluargaan atau Tipiring. Mengingat kerugian dari tindakan itu kecil, terlagi itu adalah pencurian dalam keluarga. “Kecuali kerugian besar diatas Rp2,5 juta tetap kita lakukan proses pidana murni,” jelasnya. Husni berharap, sekaligus dalam rangka analisa dan evaluasi kinerja fungsi Reskrim, dirinya meminta kinerja ditingkatkan, guna tidak ada kesalahan. “Termasuk pengungkapan yang ditingkatkan,” ujarnya.

Peningkatan kerja akan dinilai. Ada reward dan punishment. Jika memang penyidik anggota reserse yang melakukan keberhasilan dan membawa nama baik organisasi Polri, tentu ada reward yang diberikan. “Hari ini ada enam anggota fungsi Reskrim di Kota Pontianak mendapatkan penghargaan, diantaranya Hasan Abdullah, Brigadir Haris Casaeria, Iptu Tarminto. Kemudian Polsek yang berhasil itu yakni Polsek Utara dan Polsek Kota,” ungkap Husni.

Silaturahmi CJS dipimpin Kompol Muhammad Husni Ramli, Kasipidum Kejari Pontianak I Putu Eka Suyanta dan Hakim Pengadilan Negeri Pontianak, Sitorus. (zrn)


BACA JUGA

Jumat, 23 Juni 2017 10:44

NEKAT..!! Residivis Kabur dengan Tangan Terborgol, Dooorrrr... Lalu MATI...!!

PONTIANAK-  Hidup Yulianto alias Yanto Lebar akhirnya tamat. Ya, pria yang sudah  4 kali keluar…

Kamis, 22 Juni 2017 11:49

Dugaan Kasus Korupsi Meubeler, Rektor IAIN Pontianak Kembali Diperiksa

PONTIANAK- Rektor Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Pontianak, Hamka Siregar kembali diperiksa polisi…

Rabu, 21 Juni 2017 11:53

Usai Mencopet, Keluarga Bawa Keterangan Surat Gila

PONTIANAK- Lagoa warga UKA Jalan Komyos Soedarso, Pontianak Barat kedapatan mencopet dompet warga di…

Minggu, 18 Juni 2017 16:25

MAKIN KEJI..!! Pakai Pisau Taji, Dua Begundal Peras Uang Warga

PONTIANAK- Kejahatan di Kota Pontianak makin menjadi. Minggu (11/6) dinihari lalu, Zainal dan Sugianto…

Minggu, 18 Juni 2017 14:01

Hindari Motor, Fortuner Nyemplung Parit

PONTIANAK- Hanya karena menghindari motor, sebuah Toyota Fortuner nyemplung ke dalam parit di Jalan…

Jumat, 16 Juni 2017 15:32
Terminal Batu Layang Terbunuh Sepi

Sekali Jalan Paling Banyak Cuma Angkut 8 Orang

Sudah jamak terjadi, jika mendekati lebaran, terminal penumpang akan penuh sesak dengan manusia yang…

Jumat, 16 Juni 2017 15:10

TAK TAHU DIRI..!! Pembantu Cabuli Anak Majikan

PONTIANAK- Bukannya bersyukur karena diberi tempat tinggal,  Lim Tjing Peng malah berbuat tak senonoh…

Jumat, 16 Juni 2017 15:07

Dituduh Curi Handphone, Aldi Dibacok

PONTIANAK- Naas banget nasib Aldi. Dituduh mencuri handphone, Aldi pun dibacok Sa, di kelurahan Kampung…

Rabu, 14 Juni 2017 18:14

Balihonya Dirusak, Pria Ini Marah dan Lapor Polisi

PONTIANAK- Pilkada Pontianak masihlah lama. Bahkan pendaftaran bakal calon Wali Kota Pontianak belum…

Rabu, 14 Juni 2017 14:31

Orang Gila Belum Ditangani Maksimal

PONTIANAK- Duel mengerikan antara dua orang gila itu akhirnya membuahkan korban. Satu orang dalam duel…

Dugaan Kasus Korupsi Meubeler, Rektor IAIN Pontianak Kembali Diperiksa

NEKAT..!! Residivis Kabur dengan Tangan Terborgol, Dooorrrr... Lalu MATI...!!

Usai Mencopet, Keluarga Bawa Keterangan Surat Gila
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .