UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

PONTIANAK

Rabu, 14 Juni 2017 14:31
Orang Gila Belum Ditangani Maksimal
Korban yang berdarah-darah di kepala (foto kiri) dinyatakan tewas.

PROKAL.CO, PONTIANAK- Duel mengerikan antara dua orang gila itu akhirnya membuahkan korban. Satu orang dalam duel di depan Mall Ramayana, Jumat (9/6) malam itu, akhirnya tewas mengenaskan. Pria tak dikenal itu tewas setelah pertolongan intensif di RS Santo Antonius tak berhasil menyelamatkan jiwanya, Sabtu (10/6) pukul 15.00.

Anggota DPRD Kalbar Dapil Kota Pontianak, H. Mad Nawir prihatin dengan kejadian ini. Dia meminta kepolisian memastikan, apakah pelaku dan korban penderita gangguan jiwa (orang gila). “Saya juga berharap pemerintah kota dan provinsi bekerjasama dalam mengatasi orang gila yang ada di Kota Pontianak dan di kota lainnya di Kalbar,” katanya.

Pemerintah provinsi kata dia memiliki rumah sakit jiwa. Mad Nawir berharap orgil bisa dapat ditampung di sana. Biaya perawatan yang dikeluhkan RSJ harus diperhatikan. Pihak keluarga juga harus ikut memperhatikan keluarganya yang mengidap penyakit jiwa.  “Saya minta kita jangan mengucilkan mereka. Dinas Sosial baik provinsi dan kota dapat berbuat maksimal dalam mengatasi masalah ini,” tegas Mad Nawir seraya mengatakan Dinas Sosial Kalbar dan Kota Pontianak harus mengalokasikan dana untuk mengatasi Orgil.  

Seperti diberitakan tak seorang pun mampu melerai duel Orgil sekira pukul 23.30 itu, yang salah seorang menghantamkan kayu berpaku ke kepala dan wajah bertubi-tubi. Luka serius di kepala, pelipis dan wajah oleh hantaman kayu berpaku itulah diduga membuatnya meregang nyawa.

“Saat korban terbaring, makin dipangkong-pangkongnya. Dari besuare sampailah tak besuare korban tuh, mungkin pingsan karena sudah berdarah-darah,” ungkap Ika, saksi mata yang sempat dimintai tolong korban saat diserang.

Yang pasti pelaku dan korban tanpa identitas yang kini ditangani Dinas Sosial (Dinsos) Kota Pontianak. Jasad Orgil yang tewas itu dibawa ke RSUD. Soedarso Pontianak langsung disimpan di kamar jenazah. Kepolisian pun sudah melakukan visum setelah identifikasi oleh Inafis Polresta Pontianak.

Kasat Reskrim Polresta Kompol Muhammad Husni Ramli membenarkan kalau kedua Orgil tanpa identitas, salah satunya sudah diserahkan ke Rumah Sakit Jiwa (RSJ) untuk penanganan lebih lanjut. “Kasus ini ditindaklanjuti oleh Polsekta Pontianak Selatan,” kata Kompol Husni, Sabtu (10/6).

Kepolisian bekerjasama dengan Dinsos Kota Pontianak, selain melakukan pemakaman korban, pelaku juga dibawa ke RSJ Sungai Bangkong. Kanit Reskrim Polsekta Pontianak Selatan, Iptu Suratno yang dikonfirmasi mengatakan pelaku dan korban adalah Orgil.

“Mendapat informasi dari masyarakat, kita turun ke TKP. Di sana kita sudah menemukan korban dengan luka di bagian kepala, muka dan pelipis akibat dianiaya oleh orang gila juga dengan kayu berpaku,” kata Iptu Suratno, Minggu (11/6).

Barang bukti kayu berpaku yang digunakan untuk menganiaya hingga tewas itu, sudah diamankan. Berkaitan dengan proses hukum mengingat terlapor menderita gangguan jiwa, maka diserahkan kepada Dinas Sosial. “Korban sudah meninggal dunia dalam perawatan, sebelumnya memang mengalami luka yang begitu parah,” ungkapnya.

Tak diketahui penyebab kedua pria yang diduga tak waras itu sampai saling serang. Yang pasti, pria yang berambut kribo menngenakan kaos hitam, membuat lawannya yang berkaos hitam celana biru terkapar dan berdarah-darah.  “Tak tahu juga gara-gara apa. Dua orang itu berkelahi. Bapak yang satunya itu sudah minta tolong,” kata Ika, saksi mata kepada Rakyat Kalbar, Jumat (9/6).

Kepala Seksi Dinas Sosial Kota Pontianak, Oscar menuturkan, pihaknya yang akan membiayai pemakaman korban. “Tentunya, apabila diminta oleh pihak kepolisian,” katanya kepada Rakyat Kalbar, kemarin. Oscar belum bisa memastikan kapan korban dimakamkan. Karena masih menunggu visum dari kepolisian.

 (Achmad Muszirin, Zainuddin/rk)


BACA JUGA

Kamis, 19 April 2018 19:04
Melestarikan Tradisi Meriam Karbit, Warga Hadapi Berbagai Kendala

Terganjal Waterfront, Bahan Baku pun Semakin Mahal

Permainan meriam karbit merupakan tradisi Kota Pontianak menjelang hari raya Idul Fitri. Persiapan biasanya…

Senin, 16 April 2018 11:30

Perdata Selesai, Pidana Tetap Diproses

PONTIANAK- Ingat Grand Livina KB 1284 AH yang “nyelonong boy” masuk Indomaret jalan HM Suwignyo,…

Senin, 16 April 2018 11:25

PARAH..!! 4 Bulan, 41 Kasus Jambret dan 9 Pembunuhan Terjadi di Kalbar

PONTIANAK- Hampir empat bulan, terhitung sejak Januari hingga saat ini, jajaran Polda Kalbar menerima…

Senin, 16 April 2018 11:23

Sedang Perbaiki Rumah, Temukan Bom di Bawah Meja

PONTIANAK- Sebuah bom aktif jenis Mortir ditemukan di rumah warga di Jalan dr Wahidin, Komplek Batara…

Senin, 16 April 2018 11:13

Tak Ada Angin Tak Ada Hujan, Mobil Ini Tabrak Indomaret

PONTIANAK- Sebuah Nissan  Grand Livina menerobos pintu masuk Indomaret Jalan HM Suwignyo, samping…

Senin, 16 April 2018 11:12

CARI KORENG..!! Maling Ini Nekat Embat Motor di Polresta, SELESAI KAMU..!!

PONTIANAK- AP memang nekat. Pemuda 26 tahun ini mencuri sepeda motor yang terparkir di halaman Mapolresta…

Jumat, 06 April 2018 09:22

Paslon Boleh Sebar Jadwal Imsakiyah

PONTIANAK- Ramadan tahun ini bertepatan masa kampanye pemilihan kepala daerah (Pilkada) serentak di…

Jumat, 06 April 2018 09:10

WAJIB HUKUM MATI INI..!! Pria Ini Bawa Sabu Seberat 21 Kg..!!

PONTIANAK-. Kejahatan Narkoba dalam jumlah yang cukup besar di wilayah Kalbar kembali digagalkan. Kali…

Jumat, 06 April 2018 08:56

HEBOH..!! Rizal Digorok Dipinggir Jalan, Lihat Tuh Mayatnya

PONTIANAK- Warga geger..!! Bagaimana tidak, warga menemukan mayat seorang pria bersimbah darah yang…

Jumat, 06 April 2018 08:52

NGGA TAU MALU..!! Sudah Salah, Malah Marah-marah ke Polisi

PONTIANAK-. Ternyata, polisi lalu lintas Kota Pontianak luar biasa sabar. Diintimidasi seorang pria…
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .