UTAMA | PONTIANAK | KRIMINAL | DAERAH

UTAMA

Sabtu, 27 Mei 2017 13:27
KEJINYA PETRUS..!! Kepala Korban Dipukul, Giginya Rontok Semua
PEMBUNUH. Petrus alias Ate digelandang polisi ke Mapolres Bengkayang, Jumat (26/5). KURNADI

PROKAL.CO, BENGKAYANG- Petrus alias Ate menjadi tersangka pembunuhan Desi Yuliana (35) pengusaha ayam, Kamis (25/5) malam. Dengan kejam, Petrus memukul kepala Desi kemudian menginjak-injaknya sampai korbannya tewas.

Baca Juga  Sadis..!! Hanya Ingin Handphone, Kepala Korban Diinjak-Injak sampai Tewas http://prok.al/jvV3F 

Kepada Rakyat Kalbar, Petrus mengaku nekat membunuh hanya karena ingin punya handphone. “Saya nekat membunuh, karena ingin memiliki handphone korban. Saya pukul kepalanya hingga jatuh. Kemudian saya injak-injak kepalanya sampai mati. Setelah itu baru saya ambil handphonenya,” kata Petrus enteng kepada Rakyat Kalbar di Mapolres Bengkayang, Jumat (26/5). Mayat Desi ditemukan tak jauh dari kandang ayamnya di Dusun Sempayuk, Desa Belimbing, Kecamatan Lumar, Bengkayang Kamis (25/5) sekitar pukul 19.00. Hanya sekitar 300 meter dari rumahnya.

Saat ditemukan, kondisi Desi sangat mengenaskan. Desi mengenakan gaun merah dan terlihat luka menganga di sekitar telinga, gigi depannya rontok semua dan mulutnya mengeluarkan darah segar.  Mayat ditemukan sekitar pukul 19.30 oleh Pak Tinggi , 60, warga Dusun Sempayuk, pemilik lahan tempat mayat Desi ditemukan. Saat itu Pak Tinggi hendak memberi makan ayamnya.

Pak Tinggi memberitahu Nasaruddin yang akrab disapa Mamang, suami Desi. Tak berselang lama, warga pun menyemut di lokasi penemuan mayat wanita tersebut. Salah seorang warga menghubungi kepolisian. Setelah melakukan olah tempat kejadian perkara (TKP) mayat Desi dibawa menggunakan ambulance ke RSUD Bengkayang sekitar pukul 22.00. Hasil pemeriksaan tim medis, wajah Desi dipukul dengan benda tumpul hingga tewas.

“Tak sampai satu kali 24 jam, kami berhasil menangkap pelaku Petrus di hutan Dusun Sempayuk yang berdampingan dengan perkebunan sawit,” kata Kapolres Bengkayang AKBP Permadi Syahids Putra, SIK, MH melalui Kasat Reskrim AKP Novrial Alberty Kombo di markasnya.

Para Perwira polisi dan warga memburu Petrus ke dalam hutan hingga sekitar tujuh kilometer dari jalan raya. Petrus bersembunyi di hutan sejak kabur dari Rutan Klas II B Mabak Bengkayang, Kamis (25/5) sore. “Ketika pelaku keluar dari persembunyiannya di hutan, dia bertemu dengan korban dan langsung membunuhnya,” jelas Kombo.

Dipimpin Kasat Reskrim Polres Bengkayang AKP Novrial Alberty Kombo, SIK, polisi bergerak cepat mencari pelaku, dibantu oleh warga. Petugas dan warga menyisiri hutan Dusun Sempayuk. Pengejaran pelaku juga dilakukan Kapolsek Lumar Ipda Maju Kenedy Siregar, SH dan Unit Reskrim Polsek Lumar Bripka Ardi Nopolinus, SH.

Petrus merupakan Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) Rutan Klas II B Babak Bengkayang yang menjalani hukuman selama 3,9 tahun dalam kasus pencurian. Dijerat dengan pasal 363 KUHP. Menurut pengakuannya kepada polisi, dia berhasil melarikan diri dari Rutan dengan cara memanjat tembok setinggi kurang lebih 15 meter menggunakan tangga. Petrus berhasil melarikan diri dengan memanfaatkan kelengahan petugas jaga Rutan, Kamis (25/5) sekitar pukul 15.00.

Sementara Kapolsek Lumar Ipda Maju Kennedy Siregar mengatakan, dari tangan Petrus, polisi menyita barang bukti handphone merek Vivo milik Desi. Setelah ditangkap, tersangka dibawa ke Mapolres Bengkayang. “Tersangka masih kita periksa,” tegasnya. (kur)


BACA JUGA

Selasa, 27 Juni 2017 14:12

Peringati Tragedi Mandor, Ayooo Pasang Bendera Setengah Tiang

NGABANG- Pemprov Kalbar mengimbau masyarakat setempat memasang bendera setengah tiang pada 28 Juni 2017…

Jumat, 23 Juni 2017 10:50

Jangan Pilih Calon yang Gunakan Isu SARA

 PONTIANAK- Isu SARA kerap digunakan dalam politik. Nah, inilah yang dikhawatirkan banyak pihak…

Kamis, 22 Juni 2017 10:03

Konflik SARA di Ketungau Tengah Tak Benar

SINTANG- Isu konflik SARA di Kecamatan Ketungau Tengah tepatnya di Dusun Mungguk Payan, dipastikan tidak…

Rabu, 21 Juni 2017 12:08

BIKIN HEBOH...!! Diduga Menistakan Agama, Warga Bengkayang Diciduk

BENGKAYANG- Hendra alias Yang He Chai ini memang tak pernah belajar. Sudah banyak kasus penistaan agama…

Rabu, 21 Juni 2017 12:03

Makan Rebung Campur Ampas Tuak, Satu Keluarga Keracunan, Dua Tewas

SEKADAU- Karena memakan sayur rebung yang dicampur dengan ampas tuak, satu keluarga di RT Nyauk, Dusun…

Rabu, 21 Juni 2017 11:58

14 Hari, 570 Prajurit Digembleng di Gunung, Hutan, Rawa dan Laut

PUTUSSIBAU- Guna memelihara kemampuan prajurit, sebanyak 570 anggota Batalyon Infanteri Raider Khusus…

Rabu, 21 Juni 2017 11:29

CILAKA INI..!! Penyebaran Rabies di Kalbar Semakin Meluas

PONTIANAK- Kalbar waspada dengan rabies. Ya, penyebaran rabies semakin meluas di Provinsi Kalbar. Paska…

Selasa, 20 Juni 2017 10:18

CAKEP..!! Sanggau Ekspor Beras ke Malaysia, Target Kuasai Tetangga

SANGGAU- Hebat, akhirnya Kabupaten Sanggau bisa swasembada beras. Bahkan jika tak ada halangan, 21 Oktober…

Minggu, 18 Juni 2017 16:36

MENGEJUTKAN..!! Pilgub Kalbar 2018 Berpotensi Mirip Pilgub DKI 2017

PONTIANAK- Hasil riset Media Survei Nasional (Median) menyajikan sedikit gambaran awal situasi politik…

Minggu, 18 Juni 2017 14:20

Survey Pilgub Kalbar, Karolin Terpopuler, Elektabilitas Midji Tertinggi

Pemilihan Gubernur Kalbar dilaksanakan 2018. Nah, saat ini sudah mulai ada beberapa nama yang dijagokan…

Makan Rebung Campur Ampas Tuak, Satu Keluarga Keracunan, Dua Tewas

Konflik SARA di Ketungau Tengah Tak Benar

BIKIN HEBOH...!! Diduga Menistakan Agama, Warga Bengkayang Diciduk

Jangan Pilih Calon yang Gunakan Isu SARA

14 Hari, 570 Prajurit Digembleng di Gunung, Hutan, Rawa dan Laut

CAKEP..!! Sanggau Ekspor Beras ke Malaysia, Target Kuasai Tetangga

CILAKA INI..!! Penyebaran Rabies di Kalbar Semakin Meluas
Sitemap
  • HOME
  • HOT NEWS
  • NEWS UPDATE
  • KOLOM
  • RAGAM INFO
  • INSPIRASI
  • FEATURE
  • OLAHRAGA
  • EKONOMI
Find Us
Copyright © 2016 PT Duta Prokal Multimedia | Supported By .